Pikiran Tentang Pemain Sepakbola

Ketika saya tinggal di Afrika Selatan, pacar saya saat itu mengajak saya menonton pertandingan kriket. Saya mengenakan kemeja putih dan dasi yang indah, membeli topi di tempat dan, untuk sisa hari itu, duduk di sebuah kotak teduh, mencoba mencari tahu apa yang sedang terjadi. Permainan itu tampak samar-samar seperti bisbol, kecuali bahwa hanya ada dua pangkalan, tidak ada yang mengenakan sarung tangan, butuh sembilan jam untuk menyelesaikannya, dan skornya dinyatakan dalam fraksi aneh yang saya tidak sepenuhnya mengerti. Saya tidak bisa mengatakan bahwa saya bersenang-senang, tetapi itu adalah pengalaman budaya dan saya menikmatinya di tingkat itu. Ketika pacar saya bertanya apakah saya pemain kriket, saya berkata kepadanya, “Saya tidak tumbuh dengan kriket, saya tidak begitu mengerti, dan saya bukan penggemar, tetapi saya bisa mengerti mengapa orang-orang menyukainya.”

Saya tidak membenci kriket, saya tidak kebun binatang orang yang bermain atau menyukainya, dan secara umum, saya tidak punya masalah dengan itu. Saya tidak menonton atau mengikutinya, tetapi saya juga tidak secara aktif menyukainya. Salah satu fenomena yang paling menarik bagi saya adalah secara aktif menonton sepak bola orang. Sekarang, saya suka banyak olahraga. Pada bulan Maret, Madness I tinggal secara permanen di sofa saya, saya suka sepak bola perguruan tinggi, final NBA dan saya bahkan mengikuti turnamen tenis yang aneh. Kesimpulan yang saya raih adalah bahwa di sini tidak ada olahraga yang objektif bandar judi bola terpercayasecara objektif. Orang-orang yang tidak suka sepak bola akan mengadopsi lelucon lama yang menggabungkan lelucon terburuk dalam masyarakat Amerika: kekerasan diselingi oleh rapat komite. Orang-orang yang tidak suka baseball menonton saat-saat panjang ketika tidak ada yang terjadi, meludah terus menerus dan penyesuaian pangkal paha dan tidak adanya tindakan. Selain itu, pembenci akan menyadari bahwa Anda dapat membuang semua kecuali 3 menit terakhir permainan. Jadi, mengingat semua ini, ketika orang merasa terdorong untuk bermain basket, seolah olah raga lain entah bagaimana secara alami dan objektif lebih baik atau tanpa cacat, saya merasa terdorong untuk langsung memecat mereka.

Karena beberapa alasan, pemecatan adalah pendekatan yang tepat. Lagipula, ketika Jim Rome menembak, penggemar sepakbola harus menolak untuk menerima umpan. Lagipula, Roma adalah pria kecil yang bodoh, tidak memiliki perspektif yang cerdas. Namun, saya bertanya-tanya mengapa orang membenci sepak bola di Amerika. Lagipula, kebanyakan orang menonton olahraga dan tidak menonton yang lain, tetapi selain dari lelucon konyol tentang NASCAR, orang tidak benar-benar mencoba melakukan olahraga yang tidak mereka sukai.

Pada akhirnya, saya pada dasarnya memutuskan bahwa musuh sepakbola sebagian besar dimotivasi oleh kombinasi xenophobia dan rasisme. Perhatikan seberapa sering komentar Anda menetes referensi ke orang Eropa, Meksiko atau asing. Bagi orang-orang yang ketakutan dengan sifat baru dunia, yang takut akan pengaruh asing, khawatir tentang olahraga tanpa sejarah panjang di Amerika menjadi bagian yang mendarah daging dari semua masa kecil Amerika, atau yang melihatnya terlalu Meksiko, sepak bola memberikan metafora mudah untuk semua yang mereka takuti. Saya tidak punya bukti statistik tentang ini, tetapi saya berani bertaruh dolar saya terhadap uang receh Anda bahwa rata-rata penggemar sepak bola, 1) lebih berpendidikan, 2) lebih mungkin memiliki teman dari berbagai kelompok etnis, 3) lebih cenderung melihat globalisasi sebagai hal yang baik, dan 4) lebih mungkin melakukan perjalanan lebih luas.

Ada pendekatan yang sangat sempit untuk olahraga Amerika, dan saya memutar mata setiap kali saya menonton “Dunia”, atau melihat juara NFL atau NBA menyatakan diri mereka “juara dunia”. Bagi orang yang berpikiran picik, ada kenyamanan dalam percaya bahwa di luar Atlantik Amerika dan pantai yang damai tidak ada yang lain kecuali kekosongan yang besar; Piala Dunia menantang hal-hal yang tidak dimiliki oleh Olimpiade. Bagaimanapun, Amerika sangat baik di Olimpiade, tetapi tidak begitu banyak di Piala Dunia.

Tidak ada kolom yang lebih mudah bagi orang yang berpikiran kecil untuk menulis daripada kolom “football stinks”. Lagipula, setiap olahraga memiliki kelemahan, bahkan sepakbola. Tapi penggemar sepakbola, abaikan saja kebisingan itu. Bagaimanapun, Jim Rome menghabiskan banyak waktu untuk menghancurkan olahraga yang tidak menarik baginya, jadi Anda harus menggunakan panah dan panah pikiran kecil sebagai tanda bahwa Anda melakukan hal yang benar.

Leave a Reply

Your email address will not be published.