Bagaimana David Beats Goliath di Youth Soccer Games

Banyak pelatih sepak bola muda merasa mereka bisa memprediksi siapa yang akan memenangkan pertandingan dengan menonton pemain dalam pemanasan. Selama Pop Warner dan Kejuaraan Nasional AYF, ada beberapa pelatih dan orang tua yang berpartisipasi dalam kegiatan yang sama. Aku membuka telingaku, sangat menarik untuk mendengar apa yang mereka katakan.
Lebih dari 90% komentar adalah tentang ukuran dan kemampuan atletik pemain tertentu. Ketika Anda mencapai level permainan ini, ada beberapa spesimen fisik yang luar biasa di sebagian besar tim. Setelah beberapa jam mendengarkan oooh dan aaah dan “lihat seberapa besar bocah ini”, “lihat seberapa cepat pemain ini” telah menjadi terlalu banyak untuk saya tangani. Bersamaan dengan komentar-komentar ini biasanya akan menjadi prediksi, bahwa tim merah akan berjalan melalui tim biru, melihat ukuran anak-anak ini, melihat nomor 20, tidak ada yang akan bisa menghentikan bocah dll.
Seorang teman baik saya yang timnya memenangkan Kejuaraan Nasional AYF tahun ini bersama saya saat menonton beberapa tim berlatih. Meskipun kami mengomentari satu atau dua pemain, sekitar 90% dari percakapan kami berkisar pada seberapa baik atau buruknya tim-tim ini berlatih sebagai sebuah tim. Seberapa ketat pelatihan, di mana pelatih berinvestasi dalam waktu latihannya, jika anak-anak pada dasarnya sehat, jika anak-anak dipertahankan dengan standar yang sempurna, seberapa baik tim bekerja sebagai satu unit, seberapa sulitkah itu? garis ofensif keluar, level pad, apa skema pemblokiran dasar, skema ofensif dan defensif seperti apa yang dijalankan tim, bagaimana staf pelatih berinteraksi dengan para pemain dan seberapa baik tim pelatih bekerja sama. Kami akan menyaksikan kedua tim berlatih selama 60 hingga 90 menit sebelum pertandingan dan kemudian memprediksi siapa yang akan memenangkan pertandingan. Data yang kami gunakan untuk membuat prediksi kami sangat berbeda dari data yang dapat kami dengar membuat komentar. Menariknya, saya mendapatkan 5 kemenangan dan 1 kekalahan menggunakan pendekatan saya, sedangkan yang kami dengar lebih sering salah daripada benar agen bola terpercaya.
Faktanya adalah para pemain bergerak untuk memenangkan pertandingan, namun, seorang pemain tunggal atau bahkan kelompok pemain dominan tidak akan mengalahkan tim yang lebih terlatih dengan talenta yang lebih sedikit selama kesenjangan talenta tidak berlebihan. Jika Anda bermain dengan tim yang memilih lebih dari 2.000 anak dan Anda, di sisi lain, mengambil semua anak yang mendaftar di program Anda dan jumlah itu adalah 23 anak, Anda mungkin akan mengalami kesulitan bersaing, tidak peduli berapa banyak. Namun, sebagian besar keuntungan yang tim lain tidak capai pada tingkat sebesar ini.
Kesenjangan dalam bakat ini terbukti dalam banyak pertandingan di Turnamen AYF. Ketika tim Deon Sanders Truth Select bermain dengan tim Florida Tengah, sepertinya tim sekolah menengah itu bermain melawan sekelompok siswa kelas lima. Tim Truth lebih tinggi dan beratnya antara 50 dan 100 kg lebih dari semua pemain tim Florida. Tidak membantu bahwa setiap pelatih Florida meneriaki anak-anaknya dan mengatakan kepada mereka “mereka tidak menginginkan itu.” Tidak peduli seberapa baik mereka dilatih, tim Kebenaran akan bermain dalam permainan itu dan mereka melakukannya. Namun, tim Kebenaran bertemu kemudian di turnamen dengan tim Ohio yang lebih kecil dan lebih lambat dari tim yang sebenarnya, tetapi tidak sama besarnya dengan tim Florida. Tim Ohio juga jauh lebih terlatih daripada Floridians. Perhatikan bahwa kebenaran hilang tahun lalu oleh tim rata-rata tidak semua bintang dari Naperville, tim Illinois yang dilatih dengan sangat baik.

Leave a Reply

Your email address will not be published.