Cetak Biru Web-Branding Untuk Pengalaman Ekonomi

Ekonomi

Perubahan tidak bisa dihindari; saat ekonomi semakin matang, semakin tua, dan akhirnya berkembang menjadi sesuatu yang baru, penyesuaian harus dilakukan terhadap pengembangan, pemasaran, dan branding bisnis kita. Kegagalan untuk beradaptasi dengan realitas baru menghasilkan konsekuensi dramatis yang mungkin tidak diinginkan.

Kita semua sadar bagaimana bandarqq modern tumbuh dari pertanian, industri, dan berbasis informasi, tetapi di mana kita sekarang? Apakah ekonomi informasi mati dan jika demikian apa yang menggantikannya?

Kita tidak perlu melihat lebih jauh dari Hierarki Kebutuhan Maslow untuk melihat kesejajaran antara pertumbuhan pribadi dan ekonomi dalam ekonomi modern yang canggih. Ekonomi agraria memenuhi tingkat pertama hierarki Maslow dengan memenuhi kebutuhan fisik dasar seperti makanan, sementara zaman industri menyediakan barang-barang yang diperlukan untuk memenuhi berbagai masalah mulai dari keselamatan hingga penerimaan dan status sosial; ekonomi informasi memberikan jawaban untuk kebutuhan kognitif kita, keinginan akan pengetahuan, tetapi banyak hal telah berubah. Web telah mengganggu bisnis seperti biasa: efek pada musik, film, televisi, surat kabar, penerbitan buku, dan industri perangkat lunak, hanya untuk menyebutkan beberapa, tidak hanya dramatis, tetapi traumatis. Pepatah, ‘beradaptasi atau mati,’ tidak pernah lebih benar untuk bisnis. Jadi di mana kita sekarang berada di piramida pribadi dan ekonomi?

Jadi apa yang kau inginkan

Di puncak piramida ini adalah ‘aktualisasi diri’ keinginan untuk memaksimalkan keberadaan kita dan sebagaimana slogan Angkatan Darat AS menyatakan ‘Be All You Can Be.’ Ini adalah masalah utama yang menentukan realitas ekonomi baru, Ekonomi Pengalaman.

Penulis B. Joseph Pine dan James H. Gilmore menyatakan masalah tentang apa yang perlu menjadi fokus bisnis di era ekonomi baru ini: “Sementara komoditas sepadan, barang-barang nyata, jasa tidak berwujud, pengalaman tak terlupakan, dan transformasi efektif. Semua lainnya penawaran ekonomi tidak memiliki konsekuensi abadi di luar konsumsi mereka. ” – ‘The Experience Economy: Work is Theatre & Every Business a Stage.’

Pengalaman yang mengesankan dan transformasi efektif, ini harus menjadi mantra pemasaran baru Anda, pesanan perjalanan Anda untuk memenuhi apa yang dituntut pasar: untuk menjadi semua yang Anda bisa.

Pengalaman Yang Berkesan, Transformasi Efektif

Apa artinya ini: pengalaman mudah diingat dan transformasi efektif. Untuk melakukan perubahan: untuk mengubah pemirsa situs web menjadi pelanggan, pemasar harus memberikan sesuatu yang lebih dari komoditas yang dapat diganti dengan harga, barang yang dibuat tidak relevan oleh teknologi, dan layanan yang hanya kenyamanan. Bisnis yang akan berhasil dalam ekonomi pengalaman baru ini adalah bisnis yang akan memberikan pengalaman dan bukan hanya barang dan jasa.

Kami dikelilingi oleh contoh-contoh ekonomi pengalaman baik online maupun off. Pertumbuhan raksasa kopi, Starbucks, bukanlah hasil dari kopi yang luar biasa tetapi dari pengalaman yang diberikannya kepada pelanggan, sementara online, iTunes memuaskan kebutuhan para pembeli musik yang diabaikan dan Amazon melakukan hal yang sama untuk para pecinta buku. Macintosh akhirnya mendapatkan pangsa pasar karena pengalaman yang dimiliki konsumen dengan iPod telah begitu memuaskan sehingga mereka sekarang siap untuk membawa pengalaman yang sama memuaskan ke desktop mereka. Kunci keberlangsungan bisnis bukanlah fitur baru atau bahkan harga yang lebih rendah, melainkan pengalaman yang memuaskan jiwa.

Leave a Reply

Your email address will not be published.