Undang-Undang Penegakan Permainan Internet yang Melanggar Hukum – Pemborosan Waktu dan Pemborosan Uang Pembayar Pajak

internet

Dewan Perwakilan dan Senat AS, kemungkinan besar menikmati saat mereka memberikan pukulan serius pada perjudian online akhir pekan ini, dengan mengesahkan Undang-Undang Penegakan Permainan Internet yang Melanggar Hukum, yang dilampirkan pada RUU keamanan pelabuhan, yang membuatnya ilegal bagi bank dan perusahaan kartu kredit untuk berbisnis dengan perusahaan perjudian online. RUU tersebut mengharuskan Presiden untuk menandatanganinya menjadi undang-undang dalam beberapa hari dari sekarang dan konsensus umum di antara para analis adalah bahwa, hampir pasti.

Berbeda dengan versi yang disahkan DPR awal tahun ini, undang-undang yang disetujui tidak secara eksplisit melarang kasino online atau kamar poker tetapi mencegah lembaga keuangan menerima dan melarang penjudi menggunakan poker88 kartu kredit, cek, dan transfer dana elektronik untuk menyelesaikan taruhan online mereka, dan tidak memberikan klarifikasi tentang apakah beberapa bentuk perjudian online diizinkan.

Hal ini berdampak sangat negatif terhadap saham-saham di pasar saham London yang nilai sahamnya mencapai miliaran pound lenyap. Di antara pecundang besar adalah PartyGaming, 888, World Gaming, Sportingbet dan ParadisePoker.com yang telah berhenti menerima taruhan dari warga di AS. Tagihan sekuritas pelabuhan, akan memengaruhi pemroses pembayaran seperti Neteller, yang telah mengambil peran sebagai perantara antara bank dan kasino online.

RUU ini TIDAK membuat perjudian internet ilegal. Apa yang dilakukannya adalah memengaruhi mekanisme tempat perjudian internet terjadi … dan ada beberapa pertanyaan apakah itu akan efektif atau tidak. Larangan itu hanyalah insentif untuk mendorong industri ke bawah tanah.

Apa yang menyebabkan RUU itu disahkan?

Banyak anggota kongres sejak sekitar 1999, merujuk pada industri yang kotor dan tidak populer, meracuni pikiran dan moral warga AS, lebih jauh menunjukkan bahwa bisnis perjudian online mengumpulkan jutaan dolar dalam pendapatan tanpa pajak, dan mengatakan bahwa undang-undang yang diusulkan itu lebih dari sekadar melindungi warga dari kejahatan perjudian. Tindakan ini konon untuk membersihkan “masalah serius” yang ada di Internet. Namun, tidak ada referensi dibuat untuk fakta bahwa mayoritas situs perjudian internet, sah dan dilisensikan di negara tempat mereka tinggal dan dipantau oleh otoritas perjudian internasional. Namun tidak banyak pemikiran yang diberikan tentang kemungkinan regulasi dan langkah-langkah perpajakan, seperti yang baru-baru ini diterapkan di Inggris. Sebaliknya 1920 ‘ Pola pikir larangan berlaku di antara para pembuat undang-undang di AS Jika lebih jauh diabadikan dan jika pepatah “sejarah berulang” benar, akan memiliki hasil yang sangat mirip dengan larangan tahun 1920-an. Apakah ini hanya “unta yang menjulurkan kepalanya ke dalam tenda” dan akankah privasi online secara keseluruhan akan segera terganggu?

FBI telah disarankan akan mencoba menggunakannya sebagai batu loncatan untuk pembatasan yang lebih besar pada situs yang tidak populer atau kontroversial seperti yang baru-baru ini diusulkan oleh Perwakilan AS Bob Goodlatte. “Undang-Undang Larangan Perjudian Internet akan memberi lembaga penegak hukum AS, kemampuan untuk memaksa penyedia layanan Internet untuk menghapus situs perjudian dari server mereka, atau untuk memblokir akses pengguna ke situs tersebut yang muncul di server lain.” Goodlatte melanjutkannya. “Kami memiliki 700 kasino online ilegal, tidak terkendali, dan tidak diatur yang menyedot uang ke luar negeri, Sebagian besar kasino virtual ini menghindari jaringan hukum perjudian federal dan negara bagian AS yang kusut dengan mendirikan toko di luar negeri di tempat-tempat seperti Antigua dan Rumania. “

Leave a Reply

Your email address will not be published.