Aborsi para rabi

aborsi

Dari semua perang yang mengerikan yang menimpa dunia ini miskin, tidak ada yang seperti menyayat hati sebagai perang dilancarkan sekitar aborsi karena merupakan perang berdasarkan belas kasihan – satu sisi penuh kasih tentang anak dan sisi lain penuh kasih tentang ibu. Kasih sayang diakui oleh orang-orang bijak di seluruh dunia sebagai aspirasi tertinggi manusia – ketika kita perang atas perang kasih sayang kita pada tingkat yang terdalam.

Masalah klinik aborsi yang dihadapi kedua belah pihak adalah penjelasan menonjol dan definisi awal kehidupan. Apakah kehidupan dimulai ketika benih masuk ke dalam telur pencampuran kromosom atau tidak kehidupan dimulai di kemudian hari? Beberapa berpendapat bahwa kehidupan dimulai saat lahir dan karena itu mempraktekkan apa yang orang lain anggap sebagai pembunuhan bayi, Allah melarang, tetapi masing-masing sesuai dengan persepsi mereka membenarkan proklamasi berdiri mereka.

Sembilan bulan kehamilan dapat dibagi dalam berbagai cara: dengan trimester, dengan kelangsungan hidup atau titik waktu dibedakan oleh perubahan mendadak; mungkin yang paling diprediksi dari perubahan ini terjadi pada 40 hari setelah pembuahan ketika infus tiba-tiba energi menyebabkan perubahan dalam pertumbuhan embrio.

Menariknya, 2000 tahun yang lalu para rabi yang terdiri Mishna, tulisan-tulisan pertama dari Tradisi Lisan, yang sangat spesifik – entah bagaimana mengenali 40 hari ini titik – bahwa hidup dimulai pada 41 hari; di samping itu, Talmud, kompilasi Tradisi Lisan, menyatakan: jika seorang wanita berhenti kehamilan sebelum 41 hari itu adalah “apa-apa.”

Selain itu, telah dijelaskan oleh para rabi kemudian bahwa apa yang terjadi selama empat puluh hari pertama kehamilan menghasilkan plasenta – tembuni. Untuk memahami kekuatan keputusan Rabi berasal dari nasihat Talmud bahwa: ketat dari para rabi terlalu ketat. Dengan kata lain, untuk memiliki begitu banyak kasih sayang memperluas bahkan untuk tembuni yang terlalu ketat.

Dengan menentukan waktu yang tepat bahwa hidup dimulai delineates ruang di mana wanita bisa latihan hak prerogatif dia memiliki atau tidak memiliki bayi tanpa menimbulkan stigma sosial atau spiritual. Hanya empat puluh hari setelah pembuahan tidak realitas aborsi menjadi lebih relevan. Menurut Hukum Yahudi kehidupan ibu lebih penting daripada kehidupan bayi karena ibu telah membentuk hidupnya, tetapi bayi belum masuk ke dalam dunia fisik.

Parodi dari aborsi adalah di tangan rabi untuk tidak membuat informasi ini, yang dikuatkan oleh ilmu pengetahuan, tersedia untuk masyarakat umum. Dengan menjaga masyarakat dalam kegelapan tentang makna metaforis seksualitas dan informasi kuno tentang proses yang kita datang dan meninggalkan dunia ini adalah kejahatan terbesar dari semua – untuk menempatkan batu sandungan sebelum buta.

Saya berharap para rabi akan bertobat cara egois dan arogan mereka dan membebaskan pengetahuan tentang Taurat dari belenggu agama. Sampai saat itu, saya katakan, aborsi para rabi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.